Thursday, July 20, 2017

Yaqazah





Yaqazah dari sudut bahasa ialah jaga, sedar, bukan dalam keadaan mimpi. Dalam istilah ilmu tasauf pula ia bermaksud bertemu dengan roh seseorang yang meninggal secara sedar.[1] Hal ini bukan sahaja didakwa di dalam dunia tasauf tetapi ia juga berlaku di dalam agama-agama lain.

Di dalam agama Kristian, Taoisme, God Light Association (GLA) dan banyak lagi, turut berlaku kepada tokoh-tokoh mereka yang cuba membina aliran baru yang mendakwa bertemu dengan roh Yesus, Musa, dan Buddha. Lalu mendakwa roh tersebut memberi mandat baru kepada mereka untuk memimpin manusia.    

1) Agama Kristian

Dalam Kristian terkenal tokoh yang berpengaruh yang menyebarkan agama Kristian iaitu Saint Paul. Beliau merupakan seorang Yahudi yang ekstrem. Pada zaman awalnya sebelum dia memeluk Kristian namanya adalah Saulus dan setelah dia memeluk Kristian dia menukar kepada Paulus. Sifat ekstremnya itu disebut di dalam Bible yang mana dia membunuh orang-orang yang mengikut Yesus.[2] Beliau tidak sezaman dengan Yesus dan tidak pernah bertemu dengan Yesus ketika hayat Yesus di dunia. Akan tetapi disebut di dalam Bible dikatakan dia bertemu dengan Yesus secara sedar ketika perjalanannya ke Damsyik:

“Dalam perjalanannya ke Damsyik, apabila dia sudah dekat kota itu, tiba-tiba cahaya dari langit memancar di sekeliling Saulus. Dia jatuh ke tanah lalu mendengar suara berkata kepadanya, “Saulus, Saulus! Mengapa engkau menganiaya Aku?” Saulus bertanya, “Siapakah tuan?” Suara itu menjawab, “Aku Yesus, yang engkau aniaya. Bangunlah dan masuklah ke bandar. Di situ engkau akan diberitahu apa yang harus engkau lakukan.” (Kisah Rasul-Rasul 9: 3-6)

Setelah dia masuk Kristan maka dia mula menggubal doktrin penting di dalam ajaran Yesus sehinggalah agama Kristian berkembang sampai ke hari ini. Malah Paulus juga yang memberi nama kepada ajaran Yesus dengan nama Kristian (Kisah Rasul-Rasul 11: 26). Sedangkan Yesus tidak pernah menyebut perkataan Kristian.

2) Agama Mormonisme

Mormonisme adalah sebuah aliran yang kontroversi di dalam Kristian. Ia dituduh sebagai aliran sesat, malah ada yang mengatakan mereka bukan dari aliran Kristian.[3] 

Mormonisme diasaskan oleh Joseph Smith. Beliau dilahirkan dalam sebuah keluarga miskin pada tahun 1805 di Sharon, Vermont, Amerika Syarikat. Ketika beliau membesar di Palmyra, New York. Di sana merupakan kawasan kebangkitan agama Kristian yang pesat dan ketika Smith masih remaja beliau tidak pasti versi aliran agama Kristian yang mana harus beliau ikuti.[4] 

Pada tahun 1829 beliau mendakwa telah didatangi oleh cahaya yang merupakan tuhan bapa dan Yesus.[5] Beliau juga mendakwa telah melihat secara sedar (yaqazah) batang tubuh Yesus dengan tuhan bapa yang menjelma identiti (individu) yang berasing diantara mereka dan bukan seperti konsep triniti dalam kepercayaan Kristian (Nicene Creed). 

Dikatakan pada ketika itu Yesus memberitahu kepada Smith bahawa beliau tidak boleh menyertai mana-mana gereja yang sedia ada, akan tetapi perlu menjadi utusan tuhan untuk memulihkan Gereja Kristus yang sebenar. Smith juga mendapat arahan daripada tuhan menyuruhnya untuk mewujudkan semula gereja Kristian yang sebenar dan bahawa kitab Mormon merupakan panduan dan cara-cara untuk mewujudkan doktrin yang betul untuk memulihkan gereja.
Setahun sebelum beliau menubuhkan gerejanya, beliau mendakwa telah didatangi oleh Yohanes si Pembaptis (Yahya) dan Yohanes meletakkan tanganya di kepala Smith dengan sahabatnya Oliver Cowdery. 

Setelah itu beliau menubuhkan sebuah gereja pada tahun 1830 yang dikenali sebagai Church of Jesus Christ of Latter Day (lepas ini disebut Gereja LDS) yang merupakan gereja diasaskan oleh beliau sendiri di New York, Amerika Syarikat. 

3) Agama God Light Association (GLA)

Gold Light Association (GLA) merupakan sebuah agama baru (cult) yang bertapak di Jepun. Pengasasnya adalah Takahashi Shinji dilahirkan pada tahun 1927 di kota Saku, Wilayah Nagano, Jepun. keluarga Takahashi adalah penganut Buddha. Di samping mendapat pengalaman spiritual keagamaan, Takahashi Shinji juga belajar di sekolah tinggi tentera. Selepas Perang Dunia Kedua yang berakhir di Myanmar, beliau menyambung pengajian dalam bidang Kejuruteraan Elektrik di Kolej Sains dan Teknologi di Universiti Nihon, Tokyo.

Takashashi kemudiannya menubuhkan syarikat Koden Sdn Bhd, sebuah syarikat yang menghasilkan barangan elektronik. Menjelang tahun 1960-an, Takahashi mendakwa beliau telah berjumpa secara sedar (yaqazah) dan berkomunikasi dengan roh dan mencapai pencerahan melalui bimbingan roh tersebut. 

Di dalam bukunya Kokoro no Hakken, Genshou-hen (Discovery of the Heart, Volume of Actual Proof) beliau mendakwa roh itu adalah roh Yesus dan Musa. Bermula detik itu, Takahashi kemudian berkhidmat sebagai seorang pemimpin agama dan menulis tentang pengalaman dan lukisan yang berkenaan dengan pengalaman kerohanian yang diperolehi.

Ajarannya memiliki Prinsip Ketuhanan (Shinri) dan Undang-undang Sebenar (Shoho) yang di dakwa diajar oleh roh Yesus, Musa, dan Buddha. Takahashi juga mengajar ‘Jalan Buddha’ iaitu konsep Lapan Sila (Hasshodo) kepada pengikutnya digabungkan dengan bentuk meditasi mereka sendiri. Konsepnya hampir sama dengan pertapaan.[6]

4) Agama Tao

Taoisme pada asalnya adalah sebuah falsafah yang diasaskan oleh Lao Zi. Akan tetapi struktur falsafah itu mula berubah kepada bentuk agama apabila datangnya seorang tokoh terkemudian bernama Zhang Daoling.[7] Nama sebenarnya ialah Zhang Ling. Beliau dilahirkan di selatan China, kawasan yang mana masyarakat kuat beramal dengan shamanisme (kepercayaan dukun dan sihir) pada masa itu.[8] 

Mengikut lagenda, pada usia tujuh tahun, beliau telah berjaya khatam seluruh kitab Dao de Jing.[9] Ketika zaman dewasanya, beliau merantau ke wilayah Sichuan untuk menjalani kehidupan pertapa di samping mempelajari ilmu keagamaan dan spiritual.
Pada tahun 142 M, beliau mendakwa berlaku suatu peristiwa yang mengubah kehidupannya. Seorang dewa menjelma dari langit secara dan bertemu dengannya secara sedar (yaqazah) untuk menganugerahkan kepada beliau kuasa mukjizat dan darjah gelaran Tianshi (Guru Syurga). Dewa itu dikatakan berupa wajah Laozi dan dikenali sebagai Tuan Penatua Tertinggi Agung.[10]

Bertitik tolak daripada peristiwa ini, maka Zhang Daoling mula menubuhkan gerakan Tianshi Dao (Aliran Guru Syurga) di wilayah Sichuan. Ia juga dikenali sebagai Wudoumi Dao (Tarekat atau aliran Lima Dou Beras) kerana syarat kelayakan ahli adalah dengan memberi cukai lima dou (1 dou = 10 kg) beras atau barang yang sama nilainya.

Di samping itu, Tianshi Dao mempunyai struktur organisasi yang begitu tersusun seperti hierarki ketua agama, sistem rekod perkara ghaib dan tangkal, prinsip-prinsip moral, mengaji risalah Dao de Jing, dan sebagainya. Tidak kurang juga, pada zaman awalnya, ia mempunyai dua puluh empat daerah naungannya di wilayah Sichuan. 

Dari situ bermulanya perkembangan Taoisme dalam bentuk pengamalan agama dengan aliran baru yang diperkenalkan oleh Zhang Daoling. Hal yang tidak pernah disebut oleh pengasas Taoisme sendiri. 

Kesimpulan

Malah masih banyak lagi dakwaan seumpama ini di dalam agama lain yang mana mereka mendakwa melihat tokoh-tokoh yang meninggal secara jaga dan tokoh tersebut memberi amamah dan mandat tertentu kepadanya. Dan biasanya mereka akan membawa aliran baru dengan cara tertentu.   

Wallahu’alam.

Nota kaki:
______________________________________
[1] Lihat Syeikh Al Imam Muhammad bin Abi Bakar bin Abdul Qadir Ar Razi, (2010).  مختار الصحاح  Maktabah Al Asriyah, Beirut, hlm 349
[2] Lihat Kisah Rasul-Rasul 9: 1-2
[4] Lihat Douglas J. Davies (kolumnis bahagian Mormonism), (2004). Encyclopedia of New Religions, A Lion Book, England, hlm 32 
[6] Lihat Oka, Kiyoshi (1968). Kokoro no Taiwa "Dialogues of the Heart". Nihonsonosābisusentā. hlm 53–55.
[7] Lihat Herman, J. (2013). Taoism For Dummies. Mississauga, Canada: John Wiley & Sons Canada hlm 75/ Lihat Palmer, M. (2000). T’ung Shu. Kuala Lumpur: Vinpress, hlm 82.
[8] Lihat Eva Wong, (2011). Taoism An Essential Guide, Shambhala Publications, London, hlm 34
[9] Lihat Palmer, M. (2000). T’ung Shu. Kuala Lumpur: Vinpress, hlm 82
[10] Lihat Eva Wong, (2011). Taoism An Essential Guide, Shambhala Publications, London, hlm 34-37

[R&D TEAM MRM]

Manifestasi Kemunculan al-Masih ad-Dajjal




Saat akan tiba keringnya Tasik Galilee, petanda bermulalah era Dajjal laknatullah. Ketika itu juga bermakna disusuli dengan kedatangan Nabi Isa dan Imam Mahadi sebagai penyelamat akhir zaman.

Kita tidak perlu bertelagah dalam soal ini. Saatnya pasti akan tiba. Cuma, perhatikan saja paras air Tasik Galilee dari masa ke semasa.

Sejak tahun 2000, paras airnya turun dengan pantas. Malah terdapat beberapa kawasan yang satu ketika dahulu dipenuhi air, kini telah mula kering kontang dan ditumbuhi rumput dan semak samun.

Sewaktu airnya kering sehingga ke dasarnya, sudah pasti perkhabaran besar seperti yang disebut Allah dan Rasulullah tentang ketibaan Dajjal pasti akan berlaku.

Sabda Rasulullah SAW, "Wahai manusia, sesungguhnya tidak ada fitnah yang lebih besar di muka bumi ini sejak penciptaan Adam yang melebihi fitnah Dajjal. Dan bahawasanya, tidak ada satu Nabi pun yang diutus oleh Allah tidak mengingatkan umatnya tentang fitnah Dajjal, sedangkan aku Nabi yang paling akhir. Ingatlah, tidak dapat diragukan lagi Dajjal itu pasti akan datang di kalangan kamu." (Hadis riwayat Ibnu Majah dan Ibnu Khuzaimah). 

Jadi, adakah kita hanya sekadar merenung paras air di tasik ini yang kian pantas tahap pengeringannya?

Atau, kita hendaklah beribadat sebanyak-banyaknya sebelum tibanya Dajjal dan kemusnahan hari Kiamat! 

[ Sumber Fb Into Taqwa Malaysia]

Cara Tangani Syaitan Dan Pseudo Syaitan





Salah seorang sahabat pernah membonceng Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam, kemudian untanya terjatuh. Sahabat ini langsung mengatakan, Ta’isa as-Syaithan “Celaka setan”

Lalu Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam mengingatkan,

لاَ تَقُلْ تَعِسَ الشَّيْطَانُ فَإِنَّكَ إِذَا قُلْتَ ذَلِكَ تَعَاظَمَ حَتَّى يَكُونَ مِثْلَ الْبَيْتِ وَيَقُولَ بِقُوَّتِى وَلَكِنْ قُلْ بِسْمِ اللَّهِ فَإِنَّكَ إِذَا قُلْتَ ذَلِكَ تَصَاغَرَ حَتَّى يَكُونَ مِثْلَ الذُّبَابِ

Jangan kamu mengucapkan ‘celaka setan’. Karena ketika kamu mengucapkan kalimat itu, maka setan akan membesar, hingga dia seperti seukuran rumah. Setan akan membanggakan dirinya, ‘Dia jatuh karena kekuatanku.’

Namun ucapkanlah, ‘Bismillah…’ karena jika kamu mengucapkan kalilmat ini, setan akan mengecil, hingga seperti lalat. 

(HR. Ahmad 21133, Abu Daud 4984, dan dishahihkan Syuaib al-Arnauth).

Tuesday, July 18, 2017

Hero Rakyat Marhaen

Mereka tak perlu ada pangkat untuk selamatkan rakyat,
Mereka tak perlu jadi Ahli Dewan Negara / Ahli Politik untuk bantu rakyat,
Mereka tak perlu jadi Adun Negeri untuk bantu rakyat,

Sebab apa?
Sifat Perikemanusiaan mereka sudah terlatih...
Cara mereka telah mengajar kita satu prinsip 
"Jangan tanya apa sumbangan negara pada kita, tetapi tanya pada diri sendiri, apa yang kita sumbang kepada negara."





LANDO ZAWAWI VRUS

Dari bilangan kecil kini ditubuhkan persatuan BROTHERHOOD di mana persatuan ini telah menyelamatkan beribu nyawa dan mangsa keadaan dari kemalangan jalan raya yang berpunca dari keadaan jalan raya yang kebanyakanya ada "swimming pool" di malaysia ni. Kita mungkin antara yang terselamat atas jalan raya atas bantuan persatuan BROTHERHOOD. Mereka juga antara yang bersuara kepada jabatan-jabatan yang sepatutnya bertanggungjawab atas kerosakan jalan raya, dan pengeluaran produk-produk tiruan ke atas kenderaan. Jadi, apa tindakan pihak yang bertanggungjawab sehingga persatuan BROTHERHOOD menjalankan kerja menurap jalan dan sebagainya secara sukarela demi menyelamatkan pengguna jalan raya yang tidak bersalah serta pembayar cukai jalan?

Difahamkan Lando dan rakan-rakannya telah melakukan projek ini bertahun-tahun lamanya. Dan mereka selalu menggunakan duit sendiri untuk menurap lubang di jalan raya kerana telah bosan menunggu dan mengharapkan pihak majlis perbandaran atau pihak bertanggujawab menurap jalan tersebut. INI BARU REAL CARA BROTHERHOOD.





YUSUF AZMI


Aktivis Persatuan Pengguna Islam Malaysia (PPIM), Muhammad Yusuf Azmi , antara yang telah menyelamatkan ramai mangsa KES PENIPUAN AH LONG , PINJAMAN WANG BERLESEN , PENIPUAN JUAL BELI BARANGAN ONLINE/OFFLINE , UGUTAN / PENIPUAN SYARIKAT PAJAKAN dan beberapa yang lain lagi. Beliau dan beberapa orang ahli PPIM selalu turun padang untuk mengambil tindakan bagi menyelamatkan mangsa-mangsa dari penipuan Ah Long dan sebagainya. Mereka telah berjaya menumpaskan banyak sindiket penipuan dan ugutan sejak dari beberapa tahun lepas sehingga kini.

Baru-baru ni UTK PPIM telah menyerbu dan mengeluarkan beberapa buah kereta mangsa pajakan dari syarikat yang dikenali AGR Cartrade, berhubung syarikat pajakan tersebut telah menganiaya hampir 500 individu melibatkan 1,500 kenderaan yang dipajak kepada syarikat tersebut di Serdang, Selangor.





KUAN CHEE HENG


Sekali pandang, lelaki Cina ini, Kuan Chee Heng sama seperti manusia lain. Menetap di Malaysia dan hidup aman damai seperti yang lain.Namun apa yang membezakan lelaki ini dengan rakyat Malaysia yang lain ialah sikap suka membantu orang dalam kesusahan.

Baginya kita tidak hanya perlu kaya di dalam poket, tetapi kita perlu kaya di dalam hati dengan setiap apa yang kita lakukan.

MORAL OF THE STORY:

Tidak perlu ada pangkat untuk berjasa pada negara, tidak perlu ada kuasa untuk bersuara, tidak perlu dikenali ramai untuk membantu..Cukuplah ada hati perut dan sifat perikemanusiaan untuk menyelamatkan agama, bangsa dan negara.

"NO HERO CAN SAVE EVERYONE, NOT EVEN SUPERMAN. BUT A REAL HERO NEVER STOP TRYING"

(SEKIRANYA ADA INFO DAN MAKLUMAT YANG SENSITIF/SALAH MOHON DITEGUR DAN MOHON MAAF)

[Sumber: FB Lanun_Perosak]

Ganjaran Kebaikan Bagi Yang Bertasbih





*بسم الله الرحمن الرحيم*




عن سعد بن أَبي وقاصٍ رضي الله عنه قَالَ: كنا عِنْدَ رسول الله صلى الله عليه وسلم فَقَالَ: ((أيعجزُ أحَدُكُمْ أنْ يَكْسِبَ في كلِّ يومٍ ألْفَ حَسَنَةٍ!)) فَسَأَلَهُ سَائِلٌ مِنْ جُلَسائِهِ: كَيْفَ يَكْسِبُ ألفَ حَسَنَةٍ؟ قَالَ: ((يُسَبِّحُ مِائَةَ تَسْبِيحَةٍ فَيُكْتَبُ لَهُ ألْفُ حَسَنَةٍ، أَوْ يُحَطُّ عَنْهُ ألفُ خَطِيئَةٍ)).

رواه مسلم.

Dari Sa'ad bin Abu Waqqash r.a., katanya: "Kami berada di sisi Baginda Rasulullah s.a.w.. Baginda bersabda: "Adakah di kalangan kamu merasa lemah untuk mendapatkan seribu kebaikan pada setiap hari?"

Kemudian ada salah seorang dari kalangan yang duduk pada ketika itu bertanya kepada Baginda s.a.w.: 
"Bagaimanakah caranya untuk mendapat seribu kebaikan itu?"

Baginda s.a.w. menjawab: "Hendaklah dia bertasbih sebanyak seratus kali tasbih, maka dicatatkan baginya sebanyak seribu kebaikan, atau dihapuskan dari dirinya seribu kesalahan (dosa)." (Hadis Soheh Riwayat Imam Muslim)

Dipetik dari Kitab Riadhussolihin, Karangan Imam Mahyuddin Abu Zakaria Yahya Bin Syaraf An-Nawawi (Imam Nawawi). Cetakan Dar At-Taqwa Lit-Turath (Mesir).

*Hadis ke 1439*

[Sumber: Satu hari satu hadis]

Agar Tenang Semasa Diuji


“Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya.” (Al-Baqarah 2: 286)

Maknanya, kita memang akan diuji dengan sesuatu yang sebenarnya mampu kita hadapi. Hanya ada ketika terasa berat untuk menanggungnya. Seakan-akan ujian yang sedang kita hadapi paling berat. Bahkan tercetus dalam diri, mengapa aku yang diuji?

Astaghfirullah, jaga-jaga semasa diuji. Jangan sampai merudum iman dalam hati. Bagaimana menghadapi ujian kehidupan, yang dengannya kita terasa tenang walau diuji dengan sesuatu yang berat?

1. UCAPKAN INNALILLAH.
Jangan salah faham dengan ucapan istirja‘; innalillahi wa inna ilaihi raji‘un. Kita biasa mendengarnya ketika mendengar berita tentang kematian.

Walau hanya kesulitan kecil, apatah lagi diuji dengan sesuatu yang terasa berat, lantunkan ucapan ini berkali-kali. Biar tenang dan reda meresap dalam diri. Daripada Allah kita datang kepada
Allah kita kembali. Menyerahkan diri kepada Allah yang mentakdirkan segala-galanya. Akan hadir rasa tenang setelah
menyerahkan diri kepada Allah.

2. ANGGAP UJIAN SEBAGAI ANUGERAH.
Bergembiralah mereka yang diberi ‘anugerah’ ujian. Setiap manusia ditimpakan ujian yang berbeza-beza mengikut tahap keimanannya.

Allah memberikan ujian untuk meningkatkan darjat hamba-hamba-Nya. Siapa yang tidak suka ditinggikan darjat di sisi Allah? “Sesiapa yang dikehendaki Allah kebaikan baginya,
ditimpakan penderitaan ke atasnya.” (Riwayat al-Bukhari) Allah tidak akan mempersiakan kehidupan hamba.

Semakin teruji, semakin meningkat darjat seseorang di sisi Allah, asalkan ada iman dalam dirinya.

3. SABAR DAN SOLAT.
Allah berfirman, “Dan mintalah pertolongan dengan sabar dan solat.” (Al-Baqarah 2: 45) Dua senjata semasa diuji; bersabar dan bersolat. Pada kesabaran ada ganjaran. Bersabar pada
hentakan pertama. Demikian yang sebenarnya. Menerima setiap ujian dengan sabar dan berdoa agar diberikan kebaikan. Sesukar mana, seberat mana ujian, selagi ada dua senjata ini, insya-Allah, dipermudahkan jalan.

4. ISTIGHFAR DAN DOA.
Ujian yang menimpa bukan hanya kerana kita berdosa. Tetapi Allah mahu menghapuskan dosa. Beristighfarlah. Semoga dengannya dosa-dosa kecil yang ada terhapus. Lazimi istighfar
dan berdoa agar kebaikan sentiasa mengiringi ujian. Lazimnya, saat ditimpa ujian, hati makin lurus berdoa. Khusyuknya berganda sebab kita ingin segera melepasi ujian.

Nasihati Dengan Lembut





KH. Ali Yahya Lasem terkenal tampan, berbadan tegap persis atlet. Bila sarung, serban, dan kopiahnya dibuka beliau mirip lelaki Caucasian.  Tidak menghairankan kalau ramai wanita terpesona.

Suatu hari beliau dijemput mengajar mengaji di Jepara. Dalam keadaan belum berkopiah dan serban beliau duduk di sebelah pemandu kereta yang dinaikinya. 

Ketika berhenti di sebuah lampu isyarat merah, tiba-tiba seorang wanita muda dan seksi menghampiri mereka.
Wanita itu menyangka lelaki mirip lelaki Caucasian dalam kereta itu seorang pelancong banyak duit yang sedang mencari hiburan di Indonesia.

“Malam, Om.”
“Malam.”
“Boleh ikut  ya?”
“Oh, boleh. Silakan masuk.”

Wanita muda itu bergegas masuk, pintu ditutup dan kereta mula bergerak.

“Mau ke mana, Om? Perlukan saya tak? Saya lapang sampai pagi, Om.”

Sambil memakai kopiah dan serban Kiyai Ali santai menjawab, “Saya ada pengajian di Jepara. Tak apa-apa, sila ikut aja.”

Wanita itu terkejut dan jadi kelamkabut. “Oh, ini Pak Kiyai, ya?”

Tadi panggil om sekarang panggil pak kiyai. Lucu. Kiyai tersenyum geli hati.

“Maaf, Kiyai, saya benar-benar tidak tahu. Sekali lagi maaf.”

Wanita itu kian tegang dan raut wajahnya pucat ketakutan. Tapi Kiyai Ali selamba saja berkata, “Oh, tak apa. Santai saja. Sekali-kali ikut pengajian bagus tu.”

“Tak payahlah Kiyai, saya turun di sini aja.”
“Tak boleh. Tadi awak kata mau ikut, jadi ikut aja.”
“Tapi saya tak pakai telekung.”
“Tak apa, boleh pinjam jemaah punya.”
“Tapi saya malu Kiyai?”
“Hai, jadi pelacur tak malu, tapi pergi  pengajian malu pula. Macam mana tu?”
“Saya takut, Kiyai?” 

Tadi kata malu sekarang katanya takut pula. Dengan bijak Kiyai Ali menenangkan, “Sudahlah, santai aja.”

Kereta pun akhirnya sampai ke Jepara. Suasana tempat acara pengajian sudah sesak dengan jemaah lelaki dan wanita. Ahli-ahli jawata kuasa menanti ketibaan Kiyai Ali.

Ketika turun dari kereta Kiyai Ali menghampiri jemaah wanita, “Maaf ya, boleh pinjam telekung. Ini Bu Nyai terlupa bawa telekung.”

Bu Nyai adalah panggilan kehormatan yang biasa diberi kepada isteri kiyai. Masakan isteri kiyai lupa bertelekung.
Dengan sedikit bingung wanita  itu menjawab tergesa-gesa, “Oh, boleh  Kiyai. Nanti saya ambilkan.”

Dia bergegas pergi mengambil telekung itu dan kembali ke kereta. Telekung itu di sorongkan ke dalam kereta dan terus dipakai oleh si pelacur. Setelah rapi dia turun dari kereta dan masyaAllah… diserbu oleh jemaah wanita yang hendak mencium tangannya. “Hendakkan berkat,” katanya.

Mendapat sambutan hormat seperti itu, pelacur yang kini dianggap sebagai Bu Nyai Dadakan menjadi pucat. Dia dijamu dan dilayani bagaikan seorang ratu. Ada rasa haru campur malu menyelinap di hatinya.

Pengajian berjalan lancar.  Penyampaian ceramah Kiyai Ali kelihatan ringan tapi dalam makna kandungannya.

Usai acara, Bu Nyai Dadakan dipersilakan menikmati jamuan berupa hidangan yang berat.

Tapi sebelum makan jemaah wanita mohon didoakan keberkatan dari Bu Nyai Dadakan. Pelacur itu kecut perut setengah mati. Sudah lama tifk berdoa, sudah lupa doa yang dulu dihafal waktu kecil mengaji di kampung. Untung masih ingat Rabbana Atina Fi Dunya Hasanah, Wa Fil Akhirati Hasanah..

Sebelum pulang, jemaah wanita saling berganti mencium tangannya dan dihantar dengan hormat sampai masuk kereta.

Selama perjalanan pelacur itu menangis sedu sedan. Kiyai Ali dan pemandu kereta membiarkannya hingga reda..

Setelah suasana agak tenang, Kiyai Ali menasihati, “Tidakkah nampak hal tadi dan berfikir bagaimana mereka menghormati awak, dan rela mencium tangan awak bahkan meminta berkat doa awak sedangkan awak sendiri tahu awak itu siapa?”

Terasa hina dan sedih mengingatkan perbuatan dosa yang selama ini dilakukannya. Teyapi Allah menutup aibnya, Allah sangat menyayanginya.

Lanjut Kiyai Alilsgi, “Segeralah taubat dan mohon ampun pada Allah. Jangan sampai nyawa direnggut baru nak taubat.”

Sambil teresak pelacur itu berkata, “Terimakasih Kiyai atas nasihatnya, dan berkat dari kejadian tadi. Mulai hari ini saya bertaubat dan berhenti dari kerja kotor ni.”

Ibrah:

Para ulama, daie dan guru harus berdakwah dengan baik dan bijak, mengajak tanpa menginjak, menasihati tanpa menyakiti, dan menunjukkan kebenaran tanpa merendahkan darjat kemanusiaan.

Inilah salah satu telaga yang indah dan menyejukkan, yang menjadikan ramai orang tertarik dengan Islam. Semoga jadi pelajaran bagi kita untuk menyampaikan kebenaran dengan baik, Bil Hikmah Wal Mau Idatil Hasanah.

Sunday, July 16, 2017

Jika Subuh ...


JIKA SUBUH ...

Jika subuhnya sentiasa dipelihara, tanda akan selamat dari neraka

Jika subuhnya tiada dia tinggal, Allah melindunginya dari aral

Jika subuhnya didahului sunat, berganda isi dunia dia mendapat

Jika subuhnya bergelapan ke musolla, di kegelapan akhirat mendapat cahaya

Jika subuh ke cerah berwirid lagi, mendapat pahala umrah dan haji

Namun... 

Jika subuhnya tiada dijaga, pada wajahnya tiada cahaya,

Jika subuhnya sengaja terlupa, tanda imannya tiada bernyawa,

Jika subuhnya terasa berat, tanda munafik sudah mendekat

Jika subuh tiada dipeduli, tanda iman menghampiri mati 

Jika subuhnya tiada berjamaah, tanda hidupnya akan hilang barakah

Jika subuhnya tiada ke masjid, tanda imannya ada penyakit

Jika subuhnya selalu terlewat, tanda imannya semakin cacat

Jika subuhnya di akhir waktu, tanda iman semakin kelabu

Jika subuhnya hari dah siang, tanda rezekinya sudah hilang

Jika di subuh masih berdengkur, tanda syaitan memeluknya tidur 

Dan...

Jika subuh berjemaah diringan-ringan, dapatkah dia memimpin perjuangan?


[Sumber: WhatsApp Haji Abdul Malik]

Menyesali Sebelum Menyesal



Peringatan untuk diri sendiri dan kalian yang dikasihi. Semoga kita menjadi hamba Allah yang diredhai.

Terima kasih kepada penulis asal nasihat ini.

☆☆☆☆☆☆☆

Manusia ini ibarat botol. Botol yang sama ...

1. kalau diisi air mineral, harganya jadi RM1++
2. kalau diisi jus, harganya jadi RM 8++
3. kalau diisi Madu Yaman, harganya jadi
RM200++
4. kalau diisi minyak wangi, harganya jadi
RM1000.
5. kalau diisi air longkang, ia hanya layak
dibuang ke tong sampah kerana langsung
tidak ada harga dan tidak ada siapa yang
suka.

Botol sama tetapi harga berbeza ... sebab isi di dalamnya yang bernilai.

Manusia semua sama. Hanya iman dan amal dalam diri seseorang itu yang menyebabkan dia berharga di sisi ALLAH, atau dia dipandang hina oleh ALLAH lalu di buang ke dalam neraka.

Fikir-fikirkanlah sebelum kita dipanggil dan disoal apa tujuan kita dihidupkan di dunia ini.

Balik Kampung Akhirat



Perhatikan analogi ini:

Seorang kaya meminjamkan pinggannya yang cantik lagi bersih kepada 3 orang. Tidak lama kemudian pinggan-pinggan itu dipulangkan oleh para peminjamnya.

Pinggan dari Peminjam A berkeadaan bersih, wangi dan berseri seperti asalnya. Orang kaya dengan ceria meletakkan pinggan itu di rak yang cantik.

Pinggan dari Peminjam B kotor. Orang kaya terpaksa membersihkannya dulu sebelum meletakkannya di rak.

Pinggan dari Peminjam C rosak teruk, retak di sana sini, tidak serupa pinggan lagi. Orang kaya mencampakkannya ke dalam tong sampah dengan perasaan marah.

☆☆☆☆☆☆☆

Allah pinjamkan kita dengan fitrah zahir dan batin yang baik. Jika kita kembali kepada-Nya dalam keadaan bersih, Allah tentu gembira menempatkan kita di Syurga.

Jika kita kembali dalam keadaan kotor, Allah letakkan kita di neraka dulu selama beberapa ribu tahun bagi membersihkan segala dosa sebelum menempatkan kita di Syurga.

Kalau kita pulang dengan iman yang berkecai, penuh dosa syirik, khurafat, kufur, nifaq dan segala sifat mazmumah TANPA SEMPAT BERTAUBAT, Allah tiada pilihan selain mencampakkan kita ke dasar neraka untuk menjadi bahan bakar selama-lamanya.

Terserah kepada diri sendiri untuk mencari cara mana mahu kembali kepada-Nya.

Buangkan Sampah Dalam Fikiran



Suatu hari ketika Rasulullah SAW sedang berjalan, datanglah seorang Arab badwi dari arah belakang. Dengan serta-merta dia menarik jubah najraani yang dipakai oleh Rasulullah SAW.

Akibat tarikan yang keras ke atas jubah itu telah menyebabkan leher baginda berbekas merah.

Badwi itu kemudiannya berkata, 'Wahai Muhammad, beri aku sebahagian daripada kekayaan Allah yang ada di tanganmu'. 

Rasul Allah menoleh kepadanya sambil tersenyum, lalu memerintahkan pengikutnya memberikan wang kepada badwi tersebut.

Betapa mulia akhlak Rasulullah SAW. Baginda tidak pernah membalas keburukan orang dengan keburukan lagi. Saat dihina, baginda tidak marah atau sakit hati. Sebaliknya baginda mendoakan kebaikan.

Mengapa Rasulullah SAW mampu tenang dan bijak menghadapi gangguan orang lain? Jawabnya, Rasulullah SAW memiliki kelapangan dada dan kejernihan fikiran.

Ternyata, sikap kita sendiri yang menentukan sama ada kita hidup bahagia atau derita. 

Hidup akan rasa terseksa selagi otak banyak menyimpan memori yang negatif, umpama menyimpan sampah lama yang busuk.

Penghinaan, perlakuan buruk dan cemuhan orang, kegagalan dalam usaha dan lainnya adalah "sampah" yang mengotori fikiran. Semakin banyak menyimpan memori buruk di otak, semakin negatif sikap dan perilaku kita.

Bersihkan fikiran dari "sampah-sampah" ini dengan memberi kemaafan. Memaafkan semua perlakuan buruk orang umpama menghapuskan kotoran di muka sendiri, jangan dibiarkan terpendam lama-lama, ataupun diperbesar-besarkan dan ditunjukkan pula kepada orang ramai. Nanti kita sendiri yang semakin sakit hati.

Maafkan saja dan terus melangkah ke depan. Dengan izin Allah, hisab kita di akhirat nanti akan jadi lebih mudah dan kita lebih cepat menuju ke Syurga-Nya, kerana kita tidak dicari oleh sesiapa yang mahu memohon kemaafan dan keampunan dari kita. Biarlah Allah saja yang membuat perhitungan dengan pendosa.

Mohon kepada Allah SWT agar kita diberi hati yang lapang dan fikiran yang jernih. 

Antara doa dalam Al Quran yang boleh dipohon, "Ya Tuhanku, lapangkanlah dadaku, dan mudahkanlah urusanku; dan lepaskanlah kekakuan dari lidahku; agar mereka mengerti perkataanku." (Surah Thaahaa ayat 25-28).

Semoga bermanfaat.

Perihal Solat Tahiyatul Masjid


Kebaikan yang ingin dikongsi pada hari ini:

Seseorang masuk masjid pada waktu Dhuha, lalu dia berniat melaksanakan solat Dhuha, maka solat tahiyatul masjid sudah termasuk di dalamnya. 

Begitu juga ketika masuk, lalu dia laksanakan solat rawatib, maka solat tahiyatul masjid juga sudah termasuk di dalamnya. 

Misalnya, seseorang melaksanakan solat rawatib qobliyah subuh atau rawatib qobliyah zuhur, maka solat tahiyatul masjid pun tercakup di dalamnya. 

Tetapi sebaliknya, solat tahiyatul masjid tidak mencakupi solat rawatib. Andainya seseorang masuk masjid setelah dikumandangkan azan zuhur, lalu dia berniat laksanakan solat tahiyatul masjid, maka ini tidak mencakupi solat rawatib.

Asalkan dikerjakan solat sunnah dua raka’at apa saja, termasuk solat sunnah rawatib dua raka’at, maka sudah dianggap mendapatkan keutamaan solat tahiyatul masjid. 

Lihat saja bagaimana rasionalnya hadis,

إِذَا دَخَلَ أَحَدُكُمُ الْمَسْجِدَ فَلْيَرْكَعْ رَكْعَتَيْنِ قَبْلَ أَنْ يَجْلِسَ

“Jika salah seorang di antara kalian memasuki masjid, hendaklah dia kerjakan solat dua raka’at sebelum dia duduk.” (HR. Bukhari no. 444 dan Muslim no. 714).

Wednesday, July 12, 2017

Salah Laku Di Masjid




Masjid itu rumah Allah. Yamg mengunjungi masjid sebagai tetamu  perlu bertertib. Ada beberapa kesalahan ketika dalam masjid untuk tujuan peringatan dan memperbaki diri.

● berkemeja T dengan berbagai tulisan keduniaan, gambar, logo yang menyebabkan mereka di saf belakangnya hilang khusyuk.

● datang ke masjid dengan pakaian lusuh, kopiah bertahi lalat tidak tentu warna atau kopiah hitam jenis tidak boleh dibasuh, (yakinkah ia tidak pernah terkena najis cicak?), badan berbau peluh dan mulut berbau bawang, petai, rokok dsbnya.

Allah memerintahkan kita memakai pakaian menutup aurat, bersih dari najis (sedikit tanda kotor yang bukan najis tidak menjadi kesalahan) dan memperindahkan pakaian ketika ke masjid. Bersucilah sebaik-baiknya sebelum ke masjid.

Allah berfirman, “Hai anak adam, pakailah pakaianmu yang indah di setiap (memasuki) masjid.” (Surah Al A’raf ayat 31).

Allah sudah rezekikan kita memiliki pakaian yang indah dan minyak wangi. Pakailah ia ketika ke masjid. Jangan kita kufur nikmatnya itu.

● Orang Melayu kekadang tidak suka duduk saf depan, padahal ia sepatutnya direbut, bukan diberi kepada orang lain.

Rasulullah s.a.w. bersabda, “Andaikan manusia tahu betapa besar pahala orang yang menjawab azan dan saf yang pertama, lalu ia tidak mendapatkannya kecuali dengan undian, tentu dia akan mengikutinya.” (HR. Bukhari)

● Ada orang terlambat tiba di masjid, lalu berjalan tergesa-gesa, bahkan berlari anak dalam masjid untuk bersama imam. 

Rasulullah s.a.w. bersabda, “Jika kamu mendengar iqomat, hendaklah berjalan untuk solat. Wajib bagimu untuk mendatanginya dengan tenang dan janganlah lari terburu-buru. Apa yang kamu dapati bersama imam maka kerjakanlah dan yang kurang sempurnakanlah.” (HR. Bukhari).

Jangan tunggu hingga imam berdiri baru bertakbiratul ihram. Sebaliknya terus bertakbiratul ihram dan ikutlah imam. Jangan buang masa dengan auzubillah, bismillah, berusolli dan bacaan sunat lain kerana yang lebih dituntut ialah segera menyertai imam.

● Nabi s.a.w. juga menegah jual-beli dalam masjid menerusi sabda baginda: “Apabila kamu 
melihat orang menjual atau membeli barang dalam masjid maka katakan kepadanya: 'Semoga Allah tidak memberi keuntungan dalam jual belimu.” (HR. Tirmidzi).

Selalu juga terlihat ustaz yang hadir berceramah menyelitkan dalam ceramahnya dia ada bawa buku, kismis, air jampi, minyak wangi, madu dsbnya yang dijual di luar masjid. Mungkin barang tidak bertukar tangan dalam masjid, tetapi pengumuman itu adalah iklan yang juga sebahagian dari perniagaan. Sedangkan mengumumkan barang hilang dalam masjid pun dilarang oleh nabi saw.

● Ramai orang suka berbual dalam masjid. Walaupun tidak dilarang, kekadang ia mengganggu orang lain beribadat.

Dalam rumah Allah, lebihkan mengingati-Nya dan berpesan-pesan perkara baik.Wallahua'lam 

( Sumber:  Abdul Ghani Haron)


Maqam Ibrahim



Maqam Ibrahim bahasa Arab: مقام إبراهيم, juga diucapkan sebagai (Makam Ibrahim) merupakan bangunan (struktur) yang mencakup batu lebar kecil yang terletak kurang lebuh 20 hasta di sebelah timur Ka'bah.

Tempat ini bukanlah tempat yang menjadi kuburan Nabi Ibrahim sebagaimana dugaan atau pendapat kebanyakan orang. Sebaliknya di dalam bangunan kecil ini terdapat sebuah batu yang diturunkan oleh Allah dari Syurga bersamaan dengan dengan batu-batu kecil lainnya yang terdapat di Hajar Aswad[1]. Di atas batu Maqam Ibrahim ini, Nabi Ibrahim pernah berdiri pada waktu baginda membangunkan Ka'bah disamping puteranya, Nabi Isma'il memberikan bongkah-bongkah batu kepadanya.

Batu Maqam Ibrahim dipelihara oleh Allah, saat ini sudah ditutupi dengan perak. Sedangkan bekas kedua tapak kaki Nabi Ibrahim memiliki spesifikasi dengan panjang 27 cm, lebar 14 cm dan berkedalaman 10 cm serta masih nampak dan jelas dan dapat dilihat hingga sekarang.

[ Sumber: FB Tuah sbt]

Hidayah Mahal Milik Allah




Kalaulah hidayah itu milik manusia, sudah tentu ramai yang baik kerana nafsu ingin jadi yang terbaik. Tapi  sayang, hidayah itu milik Allah dan Dia hanya berikan kepada mereka yang Dia cintai supaya manusia  tahu betapa hidayah itu sangat berharga untuk dikecapi.

 Bukan kerana Allah manusia jadi jahat tapi kerana kesalahan manusia untuk membuat pilihan. Sebab itu Allah  ciptakan akal yang taat kepada Allah dan nafsu yang sombong kepada penciptanya.

Hidayah lebih mahal daripada harta dunia. Tetapi harta dunia sedikitpun langsung tidak dapat untuk membeli hidayah-Nya.

[Sumber: FB Putra kasih]