Wednesday, September 28, 2016

Dalam Hati Ada Syurga


Rasulullah s.a.w. bersabda: "Berbahagialah hidup di dunia bagi orang yang menjemput kebajikan untuk bekalan hari akhiratnya, sehingga dia memperoleh redha Tuhannya.

Dan celakalah hidup di dunia bagi orang yang dipengaruhi oleh dunia, hingga dia terhalang daripada (mengerjakan) amalan untuk hari akhiratnya dan lalai untuk memperolehi redha Tuhannya. " (Hadis Riwayat Al Hakim)

DALAM HATI ADA SYURGA BILA ADA ALLAH DI DALAMNYA.


Berhati-hati dengan apa yang DIUCAP
Berhati-hati dengan apa yang TERDENGAR
Berhati-hati dengan apa yang TERLIHAT
Berhati-hati dengan apa yang TERFIKIR
Berhati-hati dengan apa yang DISANGKA


Hidup ini perjalanan dari Allah menuju Allah.Pertahankan Islam menerusi amalan agamanya.

Betapa rugi bila setiap helaan nafas disia-sia merungut tentang kehidupan, sedangkan ada orang lain menghembuskan nafas terakhir meninggalkan kehidupan.

Pamerkan akhlak muslim sejati. Mungkin yang sedang memerhati berbisik kepada diri sendiri, "Kuingin jadi seperti dia - baik pekerti, prihatin, penyayang dan bertaqwa."

Islam yang indah tersebar menerusi akhlak dan amalan, bukan ucapan kasar yang merendah-rendahkan.

Tanggung Dosa Sendiri


Setiap manusia yang telah akil baligh terpaksa menanggung dosa sendiri. Jangan mudah menyalahkan ibu bapa atas alasan mereka tidak memberikannya didikan agama. Kalau tahu diri jahil, dia wajib menuntut ilmu.

Allah sudah berfirman dalam Surah Al-Israa ayat 15 yang bermaksud: "Sesungguhnya faedah petunjuk yang didapatinya itu hanya terpulang kepada dirinya sendiri, dan sesiapa yang sesat maka sesungguhnya kesan buruk kesesatannya hanya ditanggung oleh dirinya juga. Dan seseorang yang boleh memikul, tidak akan memikul dosa perbuatan orang lain (bahkan dosa usahanya sahaja)."


Begitu juga dalam surah Ali Imran ayat 135, Allah berfirman bermaksud: "Dan juga orang-orang yang apabila melakukan perbuatan keji, atau menganiaya diri sendiri, mereka segera ingat kepada Allah lalu memohon ampun akan dosa mereka - dan sememangnya tidak ada yang mengampunkan dosa-dosa melainkan Allah -, dan mereka juga tidak meneruskan perbuatan keji yang mereka telah lakukan itu, sedang mereka mengetahui (akan salahnya dan akibatnya)."